Senin, 21 Januari 2019

Masih Buku yang Sama #1



Mencoba melanjutkan membaca buku You Can Be Happy. Cuma dapat beberapa halaman saja hari ini.

Kata yang di dalam buku, kalau mau bahagia harus mempunyai relationship (menjalin hubungan). Hubungan dengan teman, tetangga, keluarga. Kalau dalam ajaran agama saya mah namanya menjalin tali silaturahim.

Iya juga sih. Makin banyak teman yang kita miliki berarti kita semakin bahagia. Bertemu teman dan lingkungan baru adalah hal yang menyenangkan. Begitu pula dengan menghabiskan waktu untuk berkumpul dengan keluarga. Terlebih bila kakak dan adik kita masing-masing sudah berkeluarga. Berkumpul beserta para keponakan rasanya tentu luar biasa bahagia.

Maaf, kali ini pun tanpa ngobrol lagi dengan suami. Doi lebih asyik membaca berita dari gawainya.

#GameLevel5
#Tantangan10Hari#day10
#KuliahBunsayIIP
#ForThingstoChangeIMustChangeFirst
*Bunda Sayang*
*Ibu Profesional*
*IIP*
*For Things To Change, I Must Change First

Minggu, 20 Januari 2019

Masih Buku yang Sama (You Can Be Happy)


Ternyata saya tidak bisa menulis tanpa membaca terlebih dahulu. Alhasil saya membaca beberapa halaman sebelum akhirnya merangkai kata di sini.

Hari yang melelahkan. Beberapa tulisan belum digarap. Masih mencari ide sebetulnya. Padahal DL sebentar lagi menghampiri.

Saya mau melanjutkan tulisan tentang buku yang sedang dibaca mau empat hari ini. You Can Be Happy sudah menyelesaikan bab tiga.

Maaf, saya nggak ngobrolin buku ini lagi dengan suami. Dia tetep bergeming kalau persoalan buku. Sepertinya berita di medsos lebih seru dibanding buku. Sudahlah #kibastangan

Bab tiga tambah seru topiknya. Untuk meraih kebahagiaan kita harus mengubah pola tidur. Maksudnya adalah kita harus memiliki tidur yang berkualitas. Jumlah jam yang cukup yaitu delapan jam. Di sini juga dijelaskan mengatasi kesulitan tidur atau insomnia.

Besok dilanjutin lagi yak bacanya. Hari terakhir tantangan dari game level 5 ini. Kemungkinan nggak kelar sih bacanya. Tapi tenang, saya bakal nyelesein baca, kok. Dan akan di review di IG @dnoviany. Doain yak yak para pembaca. Doain saya supaya menang lawan Mr. Alasan. Jadi bisa posting di IG deh. Heuheu

#GameLevel5
#Tantangan10Hari#day9
#KuliahBunsayIIP
#ForThingstoChangeIMustChangeFirst
*Bunda Sayang*
*Ibu Profesional*
*IIP*
*For Things To Change, I Must Change First*



Sabtu, 19 Januari 2019

Biasa Saja


Hari ini enggak baca buku lanjutan You Can Be Happy. Hari ini baca beberapa artikel tentang jurnalis perempuan pertama di Indonesia. Ceritanya mau mengisi e-bulletin IP Bekasi. Ini pertama kali buat saya, lho.

Sebenarnya sih, udah lama kepingin banget bisa berpartisipasi mengisi di e-bulletin. Tapi seringnya enggak PD. Dan akhirnya di awal tahun 2019 ini, saya mulai memberanikan diri untuk menulis artikel perdana. Habis kalau enggak dimulai-mulai, kapan bisa ada perbaikan dalam menulis. Ya enggak? Heuheu

Untuk menulis satu artikel. Saya membaca 4-5 artikel yang topiknya sama. Biar ada gambaran kalimat yang bakal ditulis. Biar nanti pas menulis, kalimatnya enggak sama dengan artikel-artikel tersebut. Juga biar dapat penjelasan lebih rinci dari tokoh yang dimaksud.

Biasa setiap menulis selalu bilang dulu sama suami. Biar dia tahu kalau istrinya lagi menulis tugas. Eh, seperti biasa. Tanggapannya seperti biasa, BIASA aja. Tanpa ekspresi pula. Ya sudahlah. Baiklah kalau begitu, yang penting enggak melarang hobi saya aja.

#GameLevel5
#Tantangan10Hari#day8
#KuliahBunsayIIP
#ForThingstoChangeIMustChangeFirst
*Bunda Sayang*
*Ibu Profesional*
*IIP*
*For Things To Change, I Must Change First*


Jumat, 18 Januari 2019

I Can Do It #day7


Setoran hari ke-7 melanjutkan bacaan You Can Be Happy. Hari ini berhasil melewati satu bab dan sedang memasuki bab dua.

Ngobrol buku ini sama suami? Lumayan susah. Dia nggak tertarik dengan buku yang dibaca oleh saya. Dia sudah terbiasa melihat saya baca. Tapi kalau saya mau mulai berdiskusi tentang buku yang dibaca. Responnya nggak seperti yang diharapkan.

Mungkin saya akan mencoba dengan cara~memperlihatkan hasil tulisan ini dengan memberikan link blog. Kita lihat nanti hasilnya bagaimana.

Ada apa sih di bab 2 buku ini? Di bab dua ini membahas bagaimana kita berkomitmen pada kebahagiaan. Saya suka kutipan:
Jika kita mampu menunjukkan motivasi kita untuk menjadi lebih bahagia, kita memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk mencapainya.
Salah satu cara motivasi tersebut adalah dengan menghadirkan sosok inspirasi, teladan, dan contoh yang bisa mengilhami kita untuk menjadi orang yang kita inginkan.

Mungkin sebaiknya saya mulai mencari atau bahkan mungkin sudah ada tapi saya tidak menyadarinya. Baiklah malam ini sebelum tidur saya akan mulai merenung sebelum terlelap. Dan mendapatkan sosok tersebut.

Satu lagi kutipan dalam bab dua ini.
“Ketika dunia berkata, ‘Menyerahlah, ‘Harapan akan berbisik, ‘Cobalah sekali lagi.’”
-Anonim

Jadi saya harus bertahan untuk mencapai kebahagiaan. Harus terus melangkah meskipun kemajuan tersebut kadang terkesan lambat. Siapa lagi yang akan mendukung diri saya selain diri sendiri. Lingkungan hanyalah bagaimana kita memandangnya. Karena di dalam lingkungan selalu ada sisi positif dan negatif.

#GameLevel5
#Tantangan10Hari#day7
#KuliahBunsayIIP
#ForThingstoChangeIMustChangeFirst
*Bunda Sayang*
*Ibu Profesional*
*IIP*
*For Things To Change, I Must Change First*



Kamis, 17 Januari 2019

Surat Al Kahfi Baiknya Dibaca Malam Jum'at atau Hari Jum'at?


Untuk setoran tantangan hari ke-6 ini saya membaca Quran. Tepatnya surat Al Kahfi.

Pada saat pengajian yang saya hadiri di setiap hari Selasa. Umi menyarankan untuk membaca surat Al Kahfi pada malam Jumat. Sedangkan saya terbiasa membacanya pada hari Jum'at siang setelah melaksanakan salat dzuhur.

Penasaranlah saya perbedaan membaca Al Kahfi pada malam Jumat dan hari Jumat. Apa mungkin ada perbedaan keutamaan pada dua waktu tersebut?

Jika merunut pada sejumlah dalil shahih tentang perintah dan keutamaan membaca surat Al Kahfi. Maka dalil shahih dari:

1. Abu Sa'id al-Khudri radliyallahu 'anhu, dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:
"Barangsiapa membaca surat Al-Kahfi pada malam Jum’at, maka dipancarkan cahaya untuknya sejauh antara dirinya dia dan Baitul 'atiq." (Sunan Ad-Darimi, no. 3273. Juga diriwayatkan al-Nasai dan Al-Hakim serta dishahihkan oleh Al-Albani dalam Shahih al-Targhib wa al-Tarhib, no. 736)

2. Riwayat lain masih dari Abu Sa’id al-Khudri radhiyallahu 'anhu, disebutkan;
"Barangsiapa membaca surat Al-Kahfi pada hari Jum’at, maka akan dipancarkan cahaya untuknya di antara dua Jum'at." (HR. Al-Hakim: 2/368 dan Al-Baihaqi: 3/249. Ibnul Hajar mengomentari hadits ini dalam Takhrij al-Adzkar, “Hadits hasan.” Beliau menyatakan bahwa hadits ini adalah hadits paling kuat tentang surat Al-Kahfi. Syaikh Al-Albani menshahihkannya dalam Shahih al-Jami’, no. 6470)

3. Ibnu Umar radhiyallahu 'anhuma, berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, “Siapa yang membaca surat Al-Kahfi pada hari Jum’at, maka akan memancar cahaya dari bawah kakinya sampai ke langit, akan meneranginya kelak pada hari kiamat, dan diampuni dosanya antara dua Jum'at.

Tuh kan nggak ada bedanya membaca pada malam Jum'at dan hari jum'at. Cuma karena perbedaan penetapan waktu/hari saja. Malam Jum’at dalam islam itu diawali sejak terbenamnya matahari pada hari Kamis. Kesempatan ini berakhir sampai terbenamnya matahari pada hari Jum’atnya.

Imam Al-Syafi'i rahimahullah dalam Al-Umm menyatakan bahwa membaca surat al-Kahfi bisa dilakukan pada malam Jum'at dan siangnya berdasarkan riwayat tentangnya. (Al-Umm, Imam al-Syafi'i: 1/237).

Dengan begini, saya mah mungkin bacanya pas waktu ashar hari Kamis seperti biasa. Kan lebih cepat lebih baik. 😊

#GameLevel5
#Tantangan10Hari#day6
#KuliahBunsayIIP
#ForThingstoChangeIMustChangeFirst
*Bunda Sayang*
*Ibu Profesional*
*IIP*
*For Things To Change, I Must Change First*

Rabu, 16 Januari 2019

Mengubah Diri


Ganti bacaan lagi aja😋
Kalau siang baca buku fisik. Kalau malam baca buku online pinjam dari Ipusnas. Buku sebelumnya Men Don't Listen, Women can't Read The Map belum kelar dibaca, tapi harus hilang dari keranjang pinjaman. Maklum jumlah halaman kurang lebih 400 dan harus selesai dalam waktu tiga hari. Enggak sanggup 😢

Malam ini saya pinjam dari Ipusnas lagi. Jumlah halamannya 177. Semoga bisa selesai sebelum ditarik kembali secara otomatis oleh Ipusnas.

Bab pertama dari buku yang ditulis oleh Ahmad Fanani berjudul Tips Menjadi Pribadi Lebih Hebat berisi Tips Hemat.

Saya sudah membaca sampai dengan halaman 26, 49 poin tips berhemat. Dan belum selesai. Masih banyak poin yang belum dibaca.

Ada kutipan seru dari buku ini, lho. Saya tulis beberapa yang menurut saya seru dan bakal jadi inspirasi atau motivasi  buat teman-teman.

Ketidaksabaran tidak pernah mendatangkan kesuksesan. (Edwin H. Chapin)

Kutipan tersebut didapat dari tips berhemat tentang kesabaran. Yaitu kita harus bersabar saat sedang menabung. Jangan tergoda untuk menggunakannya sebelum target tabungan tercapai. Kalau misalnya kita mau membeli barang, maka kita harus menunggu saat toko mengadakan sale atau saat ada diskon.

Ada lagi yang saya suka.

Anda harus memiliki tujuan jangka panjang agar tidak frustasi terhadap kegagalan jangka pendek. (Charles Noble)

Kalau kutipan ini dari tips berhemat tentang Menetapkan Tujuan. Bahwa dalam menabung, kita harus menetapkan tujuan jangka pendek terlebih dahulu. Karena kesuksesan terwujudnya jangka pendek. Membuat kita semangat menabung yang pada akhirnya kita akan menuju tujuan jangka panjang.

Tuh gimana? Seru,kan? Ada sih rasa bangga sedikit dalam diri bahwa di antara sekian puluh tips yang belum selesai dibaca tersebut, saya sudah menjalankannya.

Intinya sih, kira wajib membuat rencana menabung, menganggarkan, mewujudkan rencana. Berhemat bukan ngirit yang ujungnya jadi pelit.

Nanti diterusin lagi yah bahasannya kalau sudah tambah halaman yang dibaca.

#GameLevel5
#Tantangan10Hari#day5
#KuliahBunsayIIP
#ForThingstoChangeIMustChangeFirst
*Bunda Sayang*
*Ibu Profesional*
*IIP*
*For Things To Change, I Must Change First*



Selasa, 15 Januari 2019

Bahagia Itu...



Hari ke-6 tapi buat laporan hari ke-4. Dua hari kurang memanage waktu. Jadi enggak sempat menulis hasil kegiatan di hari itu. Tapi saya baca, lho, walaupun enggak banyak.

Di hari ke-6 ini saya membaca buku lain. Kalau yang sebelumnya membaca via online alias pinjam di Ipusnas. Sekarang saya membaca buku koleksi kakak lagi.

Hampir mirip dengan buku Pemulihan Jiwa 2 nya Dedy Santosa. Buku,You Can Be Happy oleh Profesor Daniel Freeman & Jason Freeman ini mengajak kita sebagai pembaca untuk bisa menemukan kebahagiaan.

Saya baru baca bab awal yang berisi panduan penggunaan buku. Biasa suka ngintip ke bagian tengah atau akhir halaman dari buku. Tapi kali ini sengaja enggak melakukan hal itu.
Biar penasaran.

Oh iyah, di buku ini bilang kalau ada empat indikator kebahagiaan:
  1. Kenikmatan (pleasure)
  2. Makna (meaning)
  3. Keterlibatan diri (engagement)
  4. Lebih sedikit emosi negatif

Dibahas juga mengapa alasan kita harus bahagia. Dan ada satu kalimat kutipan dari dari ilmuwan dan filsuf abad ke-17 Francis Bacon:”Uang itu seperti kotoran: yaitu ia tidak bermanfaat kecuali jika dibuang (disebarkan).”

Wuah, keren kan? Enggak usah dibahas maksudnya apa. Saya mah yakin teman-teman mengerti semua.

Di akhir bab awal ini, terdapat kuesioner The Warwick-Edinbugh Mental Wll-being Scale (WEMWBS). Kuesioner yang memuat sejumlah peryataan soal perasaan dan pikiran. Dan jawabannya harus dari perasaan kita selama dua minggu terakhir.

Semakin tinggi skor, maka semakin kita bahagia. Stt, saya sudah coba. Tapi enggak dikasih tahu, ah. Heuheu. Malu. Ternyata kebahagiaan saya…

Bacaan kali ini enggak ngajak suami buat diobrolin. Nanti aja kalau pas dia lagi santai. Kepingin lihat hasil kuesioner kalau dia yang ngisi. Apakah dia hidup bahagia bersama saya? Heuheu



#GameLevel5
#Tantangan10Hari
#KuliahBunsayIIP
#ForThingstoChangeIMustChangeFirst
*Bunda Sayang*
*Ibu Profesional*
*IIP*
*For Things To Change, I Must Change First*